July 21, 2021 By cfellows.org 0

Menemukan Perbedaan Antara Fakta & Fiksi

Perusahaan media adalah entitas yang menyebarkan informasi dalam berbagai bentuk yang mungkin termasuk namun tidak terbatas pada; cetak, radio, televisi, iklan luar ruang atau melalui jejaring sosial. Selama bertahun-tahun Anda harus mengeluarkan pesan Anda kepada orang lain, tetapi dengan penemuan internet dan jejaring sosial, Anda dapat menyampaikan pesan Anda secara gratis. Dengan penemuan internet kami membuka dunia untuk informasi lebih lanjut tetapi berapa biayanya? Sekarang setiap orang dapat menjadi perusahaan media mereka sendiri dan menyiarkan informasi apa pun yang mereka inginkan dengan sedikit atau tanpa konsekuensi.

Sebelum adanya internet, jika perusahaan News Republika atau individu ingin menyampaikan pesan mereka, mereka perlu membeli ruang iklan di surat kabar, radio, televisi, atau media luar ruang. Biayanya terlalu mahal bagi seorang individu, tetapi media jenis ini tidak dapat menyampaikan pesan mereka kepada orang lain. Sebuah perusahaan yang mampu membeli jenis iklan ini menggunakannya secara bertanggung jawab karena mereka menghabiskan uang. Perusahaan media juga membantu mengontrol pesan dengan mengatur konten. Mereka tidak akan mengizinkan pengiklan untuk mendistribusikan informasi palsu atau menyesatkan. Jadi ada sistem checks and balances yang memungkinkan konsumen menerima iklan begitu saja dan percaya pada pesannya.

Sejak internet dan jejaring sosial, setiap orang mampu menyampaikan pesan mereka di depan orang-orang. Dengan sedikit atau tanpa biaya, siapa pun dapat memiliki kehadiran web dengan situs web, halaman jejaring sosial, blog, konten video, dan siaran langsung. Ini adalah perubahan besar di pasar yang memungkinkan orang-orang seperti saya menyampaikan pesan saya kepada orang-orang seperti Anda. Ini adalah kemenangan bagi rakyat kecil dan perusahaan tetapi perusahaan besar masih memiliki keuntungan yang menguntungkan mereka. Konsumen akan mengikuti dan melihat mereka lebih sering daripada mereka akan melihat saya. Mereka akan selalu memiliki lebih banyak uang untuk dibelanjakan pada iklan dan SEO daripada saya. Tetapi ini tidak berarti saya tidak boleh mencoba dan menyampaikan pesan saya.

Dengan setiap orang memiliki kesempatan untuk menyampaikan pesan mereka, kita tidak semua bermain dengan aturan yang sama. Perusahaan besar yang membayar untuk ruang masih harus bertanggung jawab dan bertanggung jawab atas pesan mereka, tetapi seseorang dapat melanjutkan dan memposting sesuatu tanpa dampak apa pun untuk pesan mereka. Tentu, mereka mungkin kehilangan pengikut atau ditandai karena memposting informasi rasis atau menyesatkan, tetapi itu tidak menghentikan mereka untuk mempostingnya lagi atau di tempat lain. Saya mendukung Amandemen Pertama dan Kebebasan Berbicara, tetapi kita harus menjadi konsumen informasi yang lebih cerdas. Kita tidak bisa hanya mengatakan dengan baik saya melihatnya di internet jadi itu pasti benar.

Caveat Emptor (Hati-hati Pembeli) masih berlaku ketika kita tidak membeli apa-apa. Pembeli/konsumen bertanggung jawab penuh untuk memeriksa kualitas dan keberlanjutan barang atau informasi. Saya yakin banyak dari Anda ingat episode Brady Bunch di mana Greg membeli mobil dan ayahnya menjelaskan prinsip-prinsip Caveat Emptor.

Apakah tanggung jawab perusahaan media untuk memeriksa semua fakta yang diposting di media mereka atau mereka hanya menyajikan platform untuk kita posting? Saya kira orang dapat mengatakan jika mereka membayar untuk mengiklankan atau mendistribusikan informasi dan platform menerima uang maka mereka harus memiliki akuntabilitas untuk apa yang diposting di platform mereka. Di hari ini dan usia informasi instan, sulit untuk mengetahui apa yang akurat dan menyesatkan. Tapi kita melintasi apa itu berita dan apa itu iklan. Periklanan memiliki peraturan tentang konten dan ketentuan tentang iklan palsu seperti umpan dan sakelar, tetapi beritanya berbeda. Ada fakta cerita yang meliputi siapa, apa, kapan, mengapa dan dimana tetapi kemudian ada opini. Saat ini opini, keyakinan pribadi dan/atau prioritas perusahaan menjadi bagian dari cerita. Ketika ini terjadi, cerita menjadi bias dan condong ke arah tertentu. Di sinilah konsumen harus menyadari di mana mereka menerima informasi mereka.

Dalam kasus terburuk, outlet berita akan memberikan fakta alternatif atau berita palsu. Konsumen tertentu percaya artikel ini dan akan menyebarkannya dan jika mereka mendapatkan daya tarik yang cukup orang mulai percaya bahwa itu benar bahkan ketika ada fakta yang jelas untuk menunjukkan bahwa mereka tidak benar. Jika Anda berbohong cukup sering orang mulai mempercayainya termasuk orang yang berbohong.